Qatar Melarang Impor Produk dari Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain

  • Whatsapp

Dubai – Negara Qatar telah memberlakukan larangan impor produk-produk yang berasal dari 4 negara yaitu Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA) Mesir, dan Bahrain.

Pernyataan itu disampaikan pemerintah Doha pada Sabtu (26/5/2018) malam waktu setempat.

Read More

Larangan impor diberlakukan menjelang peringatan 1 tahun embargo yang dilakukan 4 negara tersebut, karena telah menuding Qatar mendanai terorisme.

“Produk-produk dari negara-negara yang memblokade kami, telah menjalani inspeksi impor dan prosedur bea cukai yang benar,” kata pemerintah Qatar.

“Untuk melindungi keamanan konsumen di negara Qatar dan untuk memberantas perdagangan barang-barang yang tidak sesuai prosedur, pemerintah telah mengeluarkan aturan untuk mencari pemasok baru bagi barang-barang yang dilarang,” kata mereka.

Surat kabar nasional Al Watan mengutip sebuah surat edaran dari Kementerian Ekonomi dan Perdagangan. Surat tersebut memberitahukan agar para pengimpor dan toko-toko untuk berhenti berurusan dengan produk-produk dari keempat negara.

Surat edaran itu menyatakan bahwa para inspektur akan mengawasi kepatuhan para pedagang terhadap kebijakan ini.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Mesir, dan Bahrain memutus hubungan diplomatik dan transportasi dengan Qatar pada Juni tahun lalu.

Qatar, yang banyak mengimpor barang-barang yang dikirim melalui Uni Emirat Arab dan menggantungkan pasokan makanan segar dari Arab Saudi, membantah tudingan telah mendanai terorisme.

Impor ke Qatar turun mencapai 40% dari tahun sebelumnya pada pekan-pekan pertama boikot, namun angkanya berangsur-angsur kembali normal setelah Doha berhasil menemukan produk-produk pengganti dari beberapa negara salah satunya Turki.

Qatar juga berhasil menemukan rute impor baru melalui beberapa negara seperti Oman.

Selain itu, pemerintah Qatar telah memulai program baru untuk memproduksi barang-barang di dalam negeri, termasuk untuk bahan pangan.

Sejak Juni tahun lalu, beberapa bahan pangan dan produk-produk lain dari negara-negara yang menerapkan embargo, bisa terus memasuki Qatar melalui perantara negara ketiga.

Juru bicara pemerintah Qatar tidak menjawab saat diminta komentar terkait pertanyaan mengenai berapa volume barang-barang yang akan terdampak oleh kebijakan baru ini, dan apakah larangan impor ini memasukkan barang-barang yang transit di 4 negara tersebut.

Menteri Luar Negeri Bahrain, Sheikh Khalid bin Ahmed al-Khalifa mengatakan kepada surat kabar Alsharq Alawsat pada Ahad, bahwa dia tidak melihat adanya potensi penyelesaian perselisihan diplomatik antara negaranya dengan Qatar, demikian dilansir antaranews.com.

  • Whatsapp

Related posts